Intermezo

Humor : Cara Menemukan Mahasiswa Indonesia

Suatu hari si Fulan menerima e-mail yang dia nanti-nantikan berbulan lamanya. Balasan e-mail lamaran Beasiswa di salah satu Perguruan tinggi di Amerika. Betapa girangnya Fulan, bisa melanjutkan sekolah di sana, gratis lagi. (Amrik gitu loooo). Kabar gembira ini langsung dia sampaikan ke keluarganya, termasuk ibu yang dicintainya.

Fulan            : Buuuuu, lamaran aku diterima, lamaran aku diterima………….

Ibu Fulan      : Halaahhh, Fulan, Fulan, kamu tega ngelamar kok ga ngasih tau ibu, kamu anggap apa ibumu ini, ujug-ujug ngelamar………….. anaknya siapa, dari mana, keluarga baik-baik tidak, Fulan?.

Fulan            : Ibu…. Ibu ! bukan ngelamar yang itu

Ibu               : Habis kalau bukan ngelamar anak orang, kamu ngelamar apa ? ngelamar jadi PNS ?, ngelamar berjihad ke Palestina ?

Fulan            : Bukan itu bu …….. anakmu ini ngelamar buat dapet beasiswa di Universitas Amerika, trus aku diterima bu……….

Ibu               : Ooooo gitu, kirain ngelamar anak orang……

Singkat cerita, pergilah Fulan ke Amerika. Si Fulan ini harus beradaptasi dengan keras disana, karena ini adalah keberangkatan yang pertama keluar negeri sekaligus juga bepergian yang pertama tanpa ditemani keluarganya. (Biasanya sih Si Fulan kemana-mana ditemenin keluarganya). Satu lagi kendala terbesar si Fulan adalah dia tidak terbiasa berada di tempat terasing, dengan bahasa yang asing, dan merasa terasing.

Tibalah pada perkenalan pertama di kampus si Fulan, semua penerima beasiswa akan diperkenalkan di aula kampus pada seluruh civitas akademikanya. Si Fulan mendapat informasi, ternyata di kampus tempat dia belajar banyak juga mahasiswa asal Indonesia. Si Fulan tengok kiri kanan, melihat kebelakang, tapi tidak melihat wajah-wajah yang khas Indonesia. Sambil agak menenangkan diri (karena dia merasa gugup), dia menyimak semua mahasiswa penerima beasiswa dipanggil untuk memperkenalkan diri. Sejurus kemudian Pembawa acara memanggil nama si Fulan.

Setelah didepan panggung Si Fulan mulai memperkenalkan diri. Semua mata civitas akademika di aula itu tertuju ke Si Fulan, memperhatikan dengan seksama. Tetapi tiba-tiba si Fulan berkata :

Yes……….. (sambil menggerakkan tangannya dari atas ke bawah).

Pembawa acara : Ada apa Mr. Fulan ?

Fulan                : Saya  merasa bahagia Mr..

Pembawa acara : Bahagia kenapa ?

Fulan                : Saya bisa menemukan saudara-saudara saya dari Indonesia

Pembawa acara : Kok bisa, dimana memang ?

Fulan                :   Biasanya kalau di Indonesia dalam acara seperti ini, tempat paforit adalah dipojokan dan juga sedikit gaduh. Tuh saudara-saudara saya dipojok lagi asik sama teman-temannya,  heu… heu…

Pembawa acara : ?????

Iklan

15 thoughts on “Humor : Cara Menemukan Mahasiswa Indonesia

  1. @cebong
    waduh suka yang pojokan ya heu.. heu
    @fantasyforever
    iya kali ya… ?
    @Mas Indra
    Orang indonesia cocok jadi komedian dong heu..
    @bocahkureng
    ah masa sih cak….
    @dodolgarut
    aku bisa nyaingin Jojon dong he he…
    @hidayanti
    Thax juga …..

  2. orang indonesia kan memang suka maen belakang. maksud saya orang indonesia terkenal dengan sopannya jadi mempersilahkan orang lain untuk duduk di depan dan orang indonesia duduk di belakang deh. he…4x

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s